Tuesday, July 04, 2017

Berdoa tetapi tidak mustajab?

 photo bismillah-02.png
 photo salam6black.png

Berdoa tetapi tidak mustajab?
Bukankah Allah berfirman:
وَقَالَ رَبُّكُم ادْعُونِي أَسْتَجِبْ لَكُمْ إِنَّ الَّذِينَ يَسْتَكْبِرُونَ عَنْ عِبَادَتِي سَيَدْخُلُونَ جَهَنَّمَ دَاخِرِينَ
Dan Tuhanmu berfirman: Berdoalah kepada Ku, nescaya akan Ku perkenankan bagimu. Sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri daripada menyembah Ku akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan yang hina [Ghafir 40: 60]
Akan tetapi, kenapa sebahagian daripada kita lelah berdoa, tetapi masih tidak mendatangkan hasil. Renungilah kata-kata di bawah yang dinukilkan oleh Al-Imam Ibn Al-Qayyim di dalam Al-Jawab Al-Kafi;
وَالْأَدْعِيَةُ وَالتَّعَوُّذَاتُ بِمَنْزِلَةِ السِّلَاحِ ، 
Doa dan memohon perlindungan Allah itu umpama pedang.
وَالسِّلَاحُ بِضَارِبِهِ ، لَا بِحَدِّهِ فَقَطْ ، 
Pedang bergantung kepada orang yang menghunusnya, bukan sekadar kepada ketajaman bilahnya.
فَمَتَى كَانَ السِّلَاحُ سِلَاحًا تَامًّا لَا آفَةَ بِهِ ، 
Apabila pedang itu pedang yang sempurna tanpa kecacatan.
وَالسَّاعِدُ سَاعِدُ قَوِيٍّ
Lengan yang memegangnya pula lengan yang kuat.
وَالْمَانِعُ مَفْقُودٌ؛ ، 
Tiada pula perkara yang menghalang.
حَصَلَتْ بِهِ النِّكَايَةُ فِي الْعَدُوِّ
Maka pedang itu berhasil mencederakan musuhnya.
وَمَتَى تَخَلَّفَ وَاحِدٌ مِنْ هَذِهِ الثَّلَاثَةِ تَخَلَّفَ التَّأْثِيرُ ، 
Apabila hilang salah satu daripada tiga perkara ini, maka hilanglah keberkesanan senjata itu.
فَإِنْ كَانَ الدُّعَاءُ فِي نَفْسِهِ غَيْرَ صَالِحٍ ، 
Begitu jugalah doa seandainya doa itu sendiri doa yang tidak elok.
أَوِ الدَّاعِي لَمْ يَجْمَعْ بَيْنَ قَلْبِهِ وَلِسَانِهِ فِي الدُّعَاءِ ، 
Atau orang yang berdoa itu tidak menggabungkan hati dan lisannya ketika berdoa.
أَوْ كَانَ ثَمَّ مَانِعٌ مِنَ الْإِجَابَةِ ، لَمْ يَحْصُلِ الْأَثَرُ
Atau apabila terdapat penghalang daripada terkabulnya doa, maka kesan doa itu tidak diperolehi.
Apakah perkara yang menyebabkan doa menjadi tidak berkesan umpama pedang yang tumpul? Jawapannya pada hadis di bawah;
عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ ، قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : " أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّ اللَّهَ طَيِّبٌ لَا يَقْبَلُ إِلَّا طَيِّبًا ، 
Abu Hurairah radiallahu ‘anhu berkata: Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: Wahai sekalian manusia, sesungguhnya Allah itu Baik, dan tidak menerima kecuali sesuatu yang baik jua. 
وَإِنَّ اللَّهَ أَمَرَ الْمُؤْمِنِينَ بِمَا أَمَرَ بِهِ الْمُرْسَلِينَ ، فَقَالَ : يَأَيُّهَا الرُّسُلُ كُلُوا مِنَ الطَّيِّبَاتِ وَاعْمَلُوا صَالِحًا إِنِّي بِمَا تَعْمَلُونَ عَلِيمٌ سورة المؤمنون آية 51 ، 
Sesungguhnya Allah menyuruh orang beriman dengan apa yang pernah disuruh kepada para rasul. Allah berfirman: Wahai para rasul. Makanlah daripada makanan yang baik-baik. Lakukanlah amal soleh. Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang kalian lakukan. [Al-Mukminun: 51].
وَقَالَ : يَأَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُلُوا مِنْ طَيِّبَاتِ مَا رَزَقْنَاكُمْ سورة البقرة آية 172 ، 
 Firman Allah lagi: Wahai orang beriman, makanlah daripada makanan yang baik yang telah kami kurniakan kepada kalian. [Al-Baqarah : 172] 
ثُمَّ ذَكَرَ الرَّجُلَ يُطِيلُ السَّفَرَ أَشْعَثَ أَغْبَرَ ، يَمُدُّ يَدَيْهِ إِلَى السَّمَاءِ يَا رَبِّ يَا رَبِّ ، 
Kemudian baginda menyebutkan tentang seorang lelaki yang bermusafir jauh. Keadaanya kusut masai dan diselaputi debu. Dia menadah tangannya ke langit dan menyebut ‘ Wahai tuhan, wahai Tuhan’, 
وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ وَمَشْرَبُهُ حَرَامٌ وَمَلْبَسُهُ حَرَامٌ وَغُذِيَ بِالْحَرَامِ فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لِذَلِكَ " .
sedangkan makanannya haram, minumannya haram, pakaiannya haram. Lalu bagaimana mahu diterima (doanya) disebabkan keadaannya itu?
[Sahih Muslim, Kitab az-Zakat, hadis no: 1015]
#tazkirahalkahfi
| www.facebook.com/AlkahfiCenter | www.alkahfi.com.my |

 photo DC347A584D917411A24728AD62EDEFF9.png

Monday, July 03, 2017

ADAKAH KITA TANAH YANG SUBUR ATAU TANAH YANG GERSANG?

 photo bismillah-02.png
 photo salam6black.png

ADAKAH KITA TANAH YANG SUBUR ATAU TANAH YANG GERSANG?

Daripada Abu Musa radiallahu 'anhu, daripada Nabi sallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

Permisalan petunjuk dan ilmu yang aku diutuskan dengannya adalah seperti hujan yang banyak yang turun ke bumi.

Terdapat tanah yang menyerap air dan tanah yang menumbuhkan tumbuh-tumbuhan yang banyak.

Terdapat jua tanah yang menakungkan air, lalu Allah memberikan manfaat kepada manusia dengannya, lalu manusia minum, memberi minum dan bercucuk tanam dengannya.

Hujan itu turut menimpa tanah yang lain. Ia adalah tanah yang gersang yang tidak menakung air dan tidak jua menumbuhkan tumbuh-tumbuhan.

Itulah permisalan orang yang memahami agama, lalu dia memberi manfaat dengan apa yang Allah utuskan aku dengannya. Dia belajar dan mengajar.

Itu jua adalah permisalan untuk sesiapa yang tidak mengambil kisah tentangnya, dan yang tidak menerima petunjuk Allah yang aku‏ diutuskan dengannya.

[Sahih al-Bukhari, Kitab al-Ilm, no: 79].


PENGAJARAN:

1- Nabi sallallahu 'alaihi wa sallam memberi perumpamaan dalam melakukan dakwah sekaligus memudahkan kefahaman pendengar.

2- Hidayah dan ilmu diumpamakan seperti hujan, manakala manusia diumpamakan seperti tanah.

3- Terdapat 4 jenis manusia yang disebutkan di atas iaitu:

Pertama: Mereka yang belajar dan memahami apa yang diajar, beramal, dan berkongsi ilmu itu dengan orang lain. Mereka ini umpama tanah yang subur yang menumbuhkan tumbuh-tumbuhan.

Kedua: Mereka yang suka belajar tetapi tidak faqih. Dia juga hanya mencukupkan diri dengan amal-amal yang wajib sahaja. Dia memberi manfaat kepada orang lain kerana berkongsi, boleh jadi orang lain yang mendengar apa dia kongsi lebih faham daripada dirinya. Ini seperti mana sabda nabi sallallahu 'alaihi wa sallam:

Allah menyerikan wajah sesiapa yang mendengar sesuatu daripada kami lalu dia menyampaikannya sebagaimana yang dia dengar. Boleh jadi orang yang disampaikan itu lebih faham daripada yang mendengar. [Jami' at-Tirmizi, Kitab al-Ilm, no: 2657. Hasan Sahih].

Mereka ini umpama tanah yang menakung air yang dapat diminum oleh manusia dan haiwan.

Ketiga: Mereka adalah orang Mukmin yang membuat tidak kisah kepada ilmu yang disampaikan kepadanya. Mereka inilah yang disebutkan sebagai (لَمْ يَرْفَعْ بِذَلِكَ رَأْسًا) 'orang yang tidak mendongakkan kepalanya kepada ilmu'.

Keempat: Mereka adalah orang yang telah sampainya ilmu kepada mereka, akan tetapi mereka kufur kepada ilmu dan petunjuk yang sampai kepada mereka. Mereka inilah orang yang tidak menerima apa yang telah disampaikan kepada mereka.

Justeru itu, tanyakan pada diri : tanah jenis apakah kita, subur, menakung air, atau tandus?

#tazkirahMMMR

Sumber : grup telegram

 photo DC347A584D917411A24728AD62EDEFF9.png

Monday, June 12, 2017

Salam Nuzul Quran

 photo bismillah-02.png
 photo salam6black.png

Alhamdulillah

Salam Nuzul Quran dan salam 17 Ramadhan.

Pada tarikh yang sama ribuan tahun yang lalu terjadinya kejadian yang sangat penting buat umat Islam di mana terjadinya peristiwa turunnya ayat al-Quran yang pertama kepada junjungan kita, Nabi Muhammad s.a.w yang pada ketika itu sedang beribadat di Gua Hira.

Ayat pertama yang turun pada ketika itu adalah daripada Surah al-Alaq :


Seterusnya ayat al-Quran turun secara berperingkat-peringkat sehingga lengkap sebagaimana kitab al-Quran yang ada pada hari ini.

Sebagaimana yang diketahui, al-Quran merupakan mukjizat terbesar junjungan kita, Nabi Muhammad s.a.w yang masih ada sehingga kini. Ianya juga memberi makna yang terlalu besar buat umat Islam terutamanya yang serius memikirkan rahsia al-Quran.

Marilah kita membaca dan memahami al-Quran untuk pedoman hidup kita. Semoga al-Quran dapat menjadi syafaat kita di akhirat kelak apabila kita rajin membaca dan memahaminya. Insya Allah.

Wallahua'lam

 photo DC347A584D917411A24728AD62EDEFF9.png

Friday, June 02, 2017

Mohonlah keampunan Allah

 photo bismillah-02.png
 photo salam6black.png


 عن أنس رضي الله عنه قال سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول – قال الله تعالى : يا بن ادم إنك ما دعوتني ورجوتني غفرت لك على ما كان ولا أبالي , يا بن ادم لو بلغت ذنوبك عنان السماء ثم استغفرتني غفرت لك , يا بن ادم إنك لو أتيتني بقراب الأرض خطايا ثم لقيتني لا تشرك بي شيئاً لأتيتك بقرابها مغفرة – رواه الترمذي وقال حديث حسن صحيح

Dari Anas radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, saya mendengar Rasulullah sallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: “Allah Ta’ala berfirman, ‘Wahai anak Adam, selagi engkau meminta dan berharap kepada-Ku, maka AKU akan mengampuni dosamu dan AKU tidak pedulikan lagi. Wahai anak Adam, walaupun dosamu setinggi langit, bila engkau mohon ampun kepada-Ku, niscaya AKU memberi ampun kepadamu. Wahai anak Adam, jika engkau menemui AKU dengan membawa dosa sebanyak isi bumi, tetapi engkau tiada menyekutukanku dengan sesuatu pun, niscaya AKU datang kepadamu dengan memberi ampunan sepenuh bumi pula”

HR Tirmidzi, Status Hadis HASAN SHAHIH.

Mohonlah sebanyak mana keampunan dari Allah kerana sesungguhnya Allah Maha Pengampun selagi kita sebagai hamba-Nya tidak syirik kepadaNYA. Betapa Allah begitu sayang kepada hamba-hamba-Nya dan begitu kasih Allah kepada hamba-hamba-Nya. Adakah kita masih mencari alasan untuk tidak membuat apa yang Allah suruh? Sesungguhnya Allah tidak pernah memungkiri janji. Allahuakbar Allahuakbar Allahuakbar. 

Wallahua'lam 

Sumber : admin Page Dr Ustaz Rozaimi Ramle - Hadith

 photo DC347A584D917411A24728AD62EDEFF9.png

Thursday, June 01, 2017

Selamat datang Jun dan selamat berpuasa Ramadhan

 photo bismillah-02.png
 photo salam6black.png
Alhamdulillah

Tup tap, tup tap, hari ini adalah 1 Jun 2017. Sudah setengah tahun kita berada di tahun 2017. Walaupun sudah setengah tahun, rasanya macam baru semalam kita masuk ke tahun 2017. 

Pada waktu ini, umat Islam seluruh dunia sedang menyambut bulan Ramadhan. Ini bermakna umat Islam mesti berpuasa di siang hari. Ada yang sudah mula cuti puasa?. Kalau bersebab seperti yang disyariatkan, jangan lupa mengganti pula nanti ya.

Ramadhan kali ini, ramai juga sahabat-sahabat MPA yang akan melahirkan anak. Semalam, jiran MPA selamat melahirkan anak lelaki. Bila dengar sahabat-sahabat bersalin, macam seronok je dapat ahli keluarga baru. Rindu pada bau baby. Tetapi bila mengenangkan puteri MPA, Ain Humaira, ada hikmahnya Allah tidak memberikan rezeki anak lagi kepada MPA sekeluarga.

Teringat sewaktu menyusukan badan kepada Ain, cabaran betul di bulan puasa. Almaklum, bila menyusu badan, perlu banyak air di dalam badan serta mudah lapar. Untuk itu, MPA perlu banyak minum air selepas berbuka dan sewaktu bersahur untuk menampung keperluan air dalam badan. Selain itu, tidak dinafikan kurma dapat membantu keperluan badan agar tidak mudah rasa lapar di siang hari. Itulah yang MPA amalkan di sepanjang bulan Ramadhan. 


Kepada sahabat-sahabat MPA yang bakal melahirkan anak di bulan Ramadhan ini, semoga urusan kalian dipermudahkan serta dikurniakan anak yang soleh dan juga solehah, insya Allah.

Kepada sahabat-sahabat yang berpuasa Ramadhan, selamat berpuasa dan beramal ibadat. Semoga amal ibadat kita di bulan Ramadhan ini diterima Allah Taala, insya Allah.

Wallahua'lam

 photo DC347A584D917411A24728AD62EDEFF9.png

Tuesday, May 23, 2017

BAHAYA MERASA KAGUM DENGAN DIRI SENDIRI

 photo bismillah-02.png
 photo salam6black.png


BAHAYA MERASA KAGUM DENGAN DIRI SENDIRI 

Sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam musnad-nya; Suatu hari, di depan Rasulullah saw Abu Bakar menceritakan seorang sahabat yang amat rajin ibadatnya. Ketekunannya menakjubkan semua orang. Tapi Rasulullah tak memberikan komen apa-apa. Para sahabat kehairanan. Mereka bertanya-tanya, mengapa Nabi tak menyuruh sahabat yang lain agar mengikuti sahabat ahli ibadat itu.

Tiba-tiba orang yang dibicarakan itu lalu di hadapan majlis Nabi. Ia kemudian duduk di tempat itu tanpa mengucapkan salam. Abu Bakar berkata kepada Nabi, "Itulah orang yang tadi kita bicarakan, ya Rasulallah." Nabi hanya berkata, "Aku lihat ada bekas sentuhan syaitan di wajahnya."

Nabi lalu mendekati orang itu dan bertanya, "Bukankah kalau kamu datang di satu majlis kamu merasa bahawa kamulah orang yang paling soleh di majlis itu?" Sahabat yang ditanya menjawab, "Allahumma, na'am. Ya, memang begitulah aku." Orang itu lalu pergi meninggalkan majlis Nabi.

Setelah itu Rasulullah saw bertanya kepada para sahabat, "Siapa di antara kalian yang mau membunuh orang itu?" "Aku," jawab Abu Bakar. Abu Bakar lalu pergi tapi tak berapa lama ia kembali lagi, "Ya Rasulallah, bagaimana mungkin aku membunuhnya? Dia sedang ruku'." Nabi tetap bertanya, "Siapa yang mahu membunuh orang itu?" Umar bin Khaththab menjawab, "Aku." Tapi seperti juga Abu Bakar, ia kembali tanpa membunuh orang itu, "Bagaimana mungkin aku bunuh orang yang sedang bersujud dan meratakan dahinya di atas tanah?" 

Nabi masih bertanya, "Siapa yang akan membunuh orang itu?" Imam Ali bangkit, "Aku." Beliau lalu keluar dengan membawa pedang dan kembali dengan pedang yang masih bersih, tidak berlumuran darah, "Ia telah pergi, ya Rasulullah." Nabi kemudian bersabda, "Sekiranya engkau bunuh dia. Umatku takkan pecah sepeninggalanku...."

Dari kisah ini pun kita dapat mengambil hikmah: Selama di tengah- tengah kita masih terdapat orang yang merasa dirinya paling soleh, paling berilmu, dan paling benar dalam pendapatnya, pastilah terjadi perpecahan di kalangan kaum muslimin. Rasulullah menyuruh sahabatnya untuk membunuh lelaki tadi adalah kerana melalui perantaraan Jibril, baginda diberitahu bahawa lelaki ini dan keturunannya akan menyebabkan fitnah perpecahan di kalangan umat Islam. 

Nabi memberikan pelajaran bagi umatnya bahawa perasaan ujub(merasa kagum dengan kehebatan diri) akan amal soleh yang dimiliki adalah penyebab perpecahan di tengah orang Islam. Ujub menjadi penghalang naiknya manusia ke tingkat yang lebih tinggi. Penawarnya hanya satu, belajarlah menghinakan diri kita. 

Sumber : Taman Ulama

(Dipetik daripada facebook Ustaz Iqbal Zain)

Sumber : Telegram Taman Orang Soleh
telegram.me/RiyadusShaliheen

 photo DC347A584D917411A24728AD62EDEFF9.png

Monday, May 22, 2017

Janganlah

 photo bismillah-02.png
 photo salam6black.png


"Janganlah kalian menjadi sombong kerana kalian adalah penduduk suatu kota yang hebat (Tarim, atau Madinah, atau Makkah). Ingatlah Adam Alaihissalam,  dulu penduduk syurga lalu diturunkan ke bumi kerana maksiat.

Janganlah kalian menjadi sombong kerana ilmu. Ingatlah Bal'am bin 'Aura (murid didikan Nabi Musa Alahissalam sehingga menjadi ulama,  namun murtad kerana tawaran dunia), ilmunya tidak memberikan manfaat bagi dirinya.

Jangan kalian menjadi sombong kerana nasab yang mulia. Ingatlah anak Nabi Nuh Alaihissalam termasuk orang yang celaka,  padahal ia adalah anak seorang nabi.

Janganlah kalian menjadi sombong kerana pernah bertemu dan melihat orang-orang soleh. Ingatlah Abu Jahal dan Abu Lahab bertemu dan melihat Nabi Muhammad ﷺ tetapi pertemuan itu tak bermanfaat bagi mereka.

Janganlah kalian menjadi sombong kerana ibadah kalian. Ingatlah Iblis yang telah sujud beribadah di setiap jengkal tanah di bumi ini,  tetapi semuanya itu tak bermanfaat baginya."

[Habib Abdullah bin Muhammad bin Alwi bin Abdullah bin Syahab Hafizhahullah (Ainu Tarim)]

Sumber : Telegram @iloverasulullah

Wallahua'lam

 photo DC347A584D917411A24728AD62EDEFF9.png
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Copyright to Siti Aminah Wahab